Tuesday, April 2, 2019

Cerita yang di potong di s1 anime Re:Zero

Cut Content S1 Anime Re:Zero kara Hajimeru Isekai Seikatsu




[Subaru: "Untuk pria dengan satu lengan, kau cukup berguna dengan benda itu."]

[Aldebaran: “Aku sudah hidup lebih lama hanya dengan satu lengan. Manusia bisa beradaptasi. ”]

Tidak dapat melihat wajah Al untuk menilai apakah dia bercanda, Subaru mendecakan
lidahnya dan mundur selangkah. Menerima ini, Al memutar-mutar senjata tajamnya 
dan mengembalikannya ke sarungnya. Subaru duduk kembali di kursi dan menenangkan diri.

Dia merengut ketika helm Al bergoyang-goyang puas. Subaru menatapnya dan memulai pembicaraan tentang subjek tadi.

[Subaru: "Apakah terlalu kasar bagiku untuk bertanya di mana kau kehilangan lenganmu itu?"]

Dia menunjuk ke lengan kiri Al, hal yang paling khas tentang dirinya. Jika dia sulit untuk menjawabnya, aku tidak keberatan, pikirnya.

—Tapi itu memicu pergantian kejadian yang jauh berbeda dari yang Subaru duga.

[Aldebaran: "Tentu, aku bisa mengerti kenapa itu mengganggumu. Itu adalah hukumanku di dunia lain. Kau tahu maksudku, bukan, kawan?"]

[Subaru: "-Ah?"]

Subaru bermaksud membalas dendam padanya, tapi itu kebenaran yang tak terduga menyapu pikiran itu. Dia menatap kaget ketika Al bermain-main dengan celah helmnya dengan lengannya dan sedikit memiringkan kepalanya.

[Aldebaran: "Woah, jangan bilang padaku kau tidak menyadarinya? Aku satu-satunya yang tahu apa yang kau alami, kawan. "]

[Subaru: "-Hah?"]

Subaru menghela napas ketika matanya terbuka lebar. Kata-kata Al membuat pikirannya membeku kaku. Dengan otaknya yang kosong, dia benar-benar bingung dengan kata-kata itu.

[Subaru: "Tunggu tunggu. Mengerti apa-............. kau, ah, benarkah? "]

[Aldebaran: "Ah, Aku tidak bisa menyalahkanmu karena meragukanku. Aku bahkan tidak bisa mempercayai telingaku kemarin. Sudah sekitar delapan belas tahun aku mendengar kata-kata seperti takdir benang merah"]

[Subaru: "Delapan belas…?!"]

Waktu yang lama itu menyebabkan suara Subaru tersangkut di tenggorokannya. Kalau dia baru dipanggil satu bulan sebelumnya. Tetapi jika apa yang dikatakan Al adalah benar…

[Aldebaran: "Benar, kawan. Sudah delapan belas tahun sejak aku dipanggil ke sini. Aku kehilangan lenganku disekitar waktu yang sama ... Tepat di usiamu sekarang. "]

Al mengaku kepada Subaru bahwa ia mengalami situasi yang sama. Namun, Subaru jauh dari kegembiraan karena begitu mudah bertemu seseorang seperti dia. Al telah menghabiskan delapan belas tahun penuh di tempat itu mengetuk pintu angin keluar darinya.

[Subaru: "Apakah kau pernah menemukan ... bagaimana, atau apa saja ...?"]

[Aldebaran: “Apa, bagaimana aku kehilangan lenganku, atau pemanggilan? Jika itu lengan, kau bisa katakan banyak hal yang terjadi. Jika yang kau maksud 
pemanggilan ... aku masih belum tahu. "]

[Subaru: "-"]

[Aldebaran: "Aku tidak sempat mencari tahu alasan aku dipanggil ke dunia ini ... Aku hanya berjuang keras untuk bertahan hidup. "]

Jadi Al benar-benar hidup delapan belas tahun di dunia lain. Dia bisa dengan mudah kehilangan lengan atau menghabiskan hari-harinya dengan putus asa mencoba untuk hidup, melupakan semua tentang waktu. Nasib baik bagi Natsuki Subaru tidak berjalan di jalan yang suram itu.

Perilaku angkuh Priscilla menghancurkan keheningan suram yang terjadi di kereta naga.

[Priscilla: “Kalian, dua pria dengan wajah muram kalian menumpulkan keharuman kereta nagaku. Kalian dua badut yang mengaku datang dari balik Air Terjun Besar, mengatakan sesuatu yang menarik minatku. "]

[Subaru: Air Terjun Besar ...?"]

[Priscilla: "Apakah kau tidak tahu? Di ujung peta benua, daratan berhenti di empat penjuru dunia, dengan semua dikelilingi oleh bah air besar — dengan kata lain, Air Terjun Besar. Dari waktu ke waktu, ada rumor orang-orang yang datang dari balik itu, tapi itu semua hanya kebohongan...... tapi Al berbeda, dan kau juga. ”]

[Subaru: “-! Kenapa kau berpikir begitu? Apakah kau memiliki semacam alasan konkrit dari pemikiranmu ini…?"]

[Priscilla: "-Intuisi."]

Bukan itu yang diharapkan Subaru, tetapi respon itu cocok sempurna dengan Priscilla.

[Priscilla: "Paham? Tidak ada yang terjadi di dunia ini yang tidak nyaman bagiku. Dengan kata lain, intuisiku tidak perlu alasan, aku tidak memerlukannya. Itu adalah jawaban semua itu sendiri. Al adalah badut dari jenis yang berbeda dengan rakyat jelata vulgar lainnya dan omong kosong mereka. Dan ... sepertinya kau juga begitu."]


0 komentar