Saturday, May 19, 2018

Boruto si Cheater (Penipu) : Wajah Baru Ujian Chunin

Ujian Chunin dalam arc of Boruto terbaru : Naruto Next Generation telah masuk ke dalam beberapa wilayah yang berat. Selama putaran pertama ujian, Boruto telah dua kali menemukan dirinya di ambang kekalahan melawan Genin dari negara-negara asing dan dua kali membuat keputusan yang menentukan untuk menggunakan kote-nya, mesin eksperimental yang mampu secara otomatis mem-casting jutsu menggunakan gulungan miniatur.


Meskipun tidak mengejutkan penggemar film Boruto, ini adalah arah yang menarik untuk mengambil pewaris dari franchise Naruto. Meskipun Naruto sendiri memiliki bagian yang adil dari sifat menjengkelkan dan kurang dari warga negara model ketika datang ke hal-hal seperti lelucon dan merusak monumen publik, ia tidak pernah mengambil jalan pintas ... kecuali jika Anda menghitung menggunakan klon bayangan untuk melipatgandakan jam pelatihan Anda pintas. Pada dasarnya ketika keadaan menjadi sulit, Naruto tidak pernah berkompromi. Rasa hormatnya pada lawan-lawannya dan skala mimpinya menuntut dia menemukan solusi atas caranya sendiri.



Menggambarkan Boruto sebagai karakter yang lebih benar-hidup, jatuh ke dalam godaan ketika dia tidak dapat memenuhi harapannya sendiri, adalah langkah yang berani. Dia tahu apa yang dia lakukan curang dan itu, jika dia mengakuinya, itu bisa berarti diskualifikasi bukan hanya untuk dirinya sendiri tetapi juga Sarada dan Mitsuki. Boruto merasa bersalah atas apa yang dia lakukan dan harus mengatasi gagasan bahwa, jika dia lulus, dia tidak akan pernah yakin apakah dia benar-benar layak mendapatkan tempatnya. Dia dalam situasi tidak menang karena, jika dia jujur, dia akan berada di tribun mengamati dan berpikir tentang bagaimana dia akan menghabiskan tahun berikutnya.



Itu menarik dengan sendirinya, tetapi melihat Boruto didera dengan kebencian diri sendiri karena ayahnya mengucapkan selamat kepadanya saat melewati putaran pertama, aku tidak bisa tidak mengingat pengalaman Naruto sendiri selama Ujian Chunin.



Ujian pertama mereka adalah tes yang dirancang untuk memaksa semua orang yang hadir untuk menipu, membuat kecurangan itu sendiri suatu sifat yang mereka coba ukur sebagai kualifikasi untuk menjadi seorang Chunin. Hanya mereka yang mampu menipu tanpa tertangkap maju ke babak berikutnya. Berarti ninja yang baik dan penipu yang baik adalah sinonim pada saat itu.

Kesenjangan ini adalah jendela lain yang menunjukkan bagaimana dunia telah berubah. Selama era Naruto, ketegangan politik yang tinggi dan bangsa berada di ambang perang. Ujian Chunin bukan hanya sarana mempromosikan Genin yang layak, tetapi jaringan penghubung yang renggang antara negara-negara bermasalah di mana negara-negara juga cenderung menggunakan generasi baru mereka sebagai tampilan kekuatan militer sebagai upaya diplomasi. Sebuah urusan kejam di mana kemenangan sangat penting untuk mengilhami rasa takut di negara-negara pesaing, mencegah serangan dan menegakkan mentalitas "segala cara" di antara generasi yang akan datang.


Bukan hanya dalam hal menyontek, tapi juga seluruh etika ujian. Suasana kejam ini secara implisit didorong oleh para penguji sebagai ujian lain di dalam dan dari dirinya sendiri, untuk melihat apakah potensi Chunin secara mental siap untuk realitas perang. Putaran kedua ujian Naruto tidak terjadi di kota yang ditinggalkan seperti Boruto, sebuah lokasi yang disebut Hutan Kematian, lingkungan yang dengan sendirinya mematikan dan di mana pembunuhan bisa diterima. Kekuasaan dan kekacauan Gaara diperkenalkan ketika dia membunuh tim ninja seusianya sendiri setelah mereka menyerah dan hasilnya adalah kemajuannya ke babak berikutnya.



Setelah tidak pernah ada di dunia ini di mana perang tampak begitu dekat dan pengetahuan bahwa seluruh generasinya sedang dilatih sebagai pembunuh dan penyabot profesional, Boruto mungkin tidak menyadari bahwa hadiah itu adalah bahwa ia bahkan mampu menekankan penggunaan alat seperti kote selama ujian. Anda bisa bertaruh di era Naruto tidak ada peserta yang akan berusaha menggunakan senjata apa pun yang akan memberi mereka keunggulan tambahan. Alih-alih kebingungan moral, mereka harus menghadapi meninggalkan setiap putaran dengan tandu atau kembali ke desa mereka dalam peti mati.



Dalam ujian Boruto sulit untuk percaya bahwa ada orang yang menghadapi ancaman kematian dini. Setelah menjalin tidak hanya aliansi, tetapi persahabatan yang jujur ​​dengan para pemimpin dunia lainnya, Ujian Chunin telah tumbuh menjadi sesuatu yang membangkitkan semangat. Suatu peristiwa pertumbuhan timbal balik di antara sekutu yang dimaksudkan untuk menguji pencapaian para pemimpin generasi berikutnya. Tempat di mana ide-ide seperti sportivitas dan fair play sebenarnya penting dan di mana siswa memiliki kesempatan untuk menjalin persahabatan dan menjabat tangan rekan kontestan mereka daripada diajarkan sebelum mereka bahkan tiba bahwa pesaing mereka adalah musuh. Dimana Kage dapat berbicara tanpa jaga tentang hasil pertandingan daripada ancaman perdagangan dan menjaga rahasia dengan iri.



Ini masalah yang unik bagi dunia perdamaian baru yang dibangun oleh ayahnya. Dengan seorang saudara perempuan dan ibu menyemangati dia di tribun, seorang ayah mondar-mandir di kantornya mengkhawatirkan hasilnya, dan ancaman kematian khawatir yang jauh, Boruto memiliki ruang untuk mulai bertanya-tanya apakah tindakannya adil. Seperti halnya lima desa, di era perdamaian baru ini, dapat menyibukkan diri dengan tidak hanya menang, tetapi juga keadilan. Meskipun, jika Boruto telah mengetahui tes yang dialami ayahnya, dan bahwa dia hampir gagal mencoba memberi jawaban calon istrinya, dia mungkin tidak merasa buruk menggunakan alat yang dipertanyakan.


0 komentar